• Kamis, 11 Agustus 2022

Cegah Faham Khilafatul Muslimin, Ulama dan Tokoh Masyarakat di Kota Serang Deklarasikan Anti Khilafah

- Senin, 20 Juni 2022 | 15:18 WIB
bersama ulama, tokoh masyarakat dan santri" yang digelar di SMK Alfalah Madani Kota Serang, Senin 20 Juni 2022. (Gus)
bersama ulama, tokoh masyarakat dan santri" yang digelar di SMK Alfalah Madani Kota Serang, Senin 20 Juni 2022. (Gus)

fajarbanten.com- Sejumlah tokoh masyarakat, alim ulama beserta santri di Kota Serang melaksanakan seminar dan deklarasi dengan mengusung tema "Anti khilafah serta menanamkan ideologi Pancasila sejak dini bersama ulama, tokoh masyarakat dan santri" yang digelar di SMK Alfalah Madani Kota Serang, Senin 20 Juni 2022.

Dalam sambutannya Ketua MUI Kecamatan Curug, Kota Serang Tb. Gojim Hambali mengatakan bahwa kegiatan hari ini merupakan kegiatan dalam rangka menanamkan kecintaan kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dimana menurutnya saat ini banyak paham-paham dan ideologi yang menyimpang.

Untuk diketahui, saat ini tengah marak di masyarakat organisasi Khilafatul Muslimin yang diduga melanggar Undang-Undang Ormas dan Undang-Undang Nomor 1 tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana.

Oleh karena itu dengan adanya kegiatan ini ia berharap masyarakat dan para santri dapat tercerahkan tentang organisasi-organisasi yang bertentangan dengan ideologi Pancasila.

"Karena Pancasila merupakan ideologi yang sudah final dan disepakati sejak dulu. Sehingga jika ada organisasi yang akan menggerogoti ideologi Pancasila maka harus kita waspadai," ujarnya.

Sementara itu, Ketua Forum Koordinasi Pencegahan Terorisme (FKPT) Banten, Amas Tajudin mengatakan bahwa kegiatan hari ini sebagai upaya memberikan pemahaman kepada ulama, guru, ustad, dan santri tentang ideologi Pancasila.

Lebih lanjut Amas menjelaskan, tentang organisasi Khilafatul Muslimin yang saat ini marak menjadi perhatian di masyarakat.

Amas mengaku, bawa organisasi tersebut pernah berupaya dua kali mendeklarasikan diri di sekitar Pasar Induk Serang (PIR) dan di kawasan Kaujon Kota Serang, Banten. Namun, deklarasi itu ditolak keras oleh masyarakat setempat.

"Untuk yang baru-baru ini di sekitar Pasar Induk Serang (PIR) pada Desember 2021. Keduanya ditolak oleh masyarakat dan MUI setempat," ujarnya.

Amas menuturkan, sekitar 2017 Khilafatul Muslimin pertama kali akan mendeklarasikan diri di Banten di salah satu masjid di wilayah sekitar Kaujon.

Halaman:

Editor: Rahman Malik

Tags

Terkini

Sambut HDKD 77, Lapas Serang Gelar Donor Darah

Kamis, 28 Juli 2022 | 19:19 WIB

Rutan Serang Pindahkan Puluhan Napi

Senin, 20 Juni 2022 | 21:09 WIB

Rutan Serang Ajak Napi Senam Pagi

Selasa, 10 Mei 2022 | 13:08 WIB

Finally, Pelaku Curanmor 9 Kali Dibekuk Polisi

Kamis, 14 April 2022 | 12:39 WIB
X